Mengenal Building Information Management (BIM) dalam Pengelolaan Gedung

By Pryastuti Handhayani | Published On: 11 January 2023
Mengenal Building Information Management (BIM) dalam Pengelolaan Gedung

Dewasa ini, Building Information Management (BIM) sering digunakan para pelaku bidang konstruksi. Dengan tujuan untuk mempercepat pembangunan infrastuktur. Oleh karenanya, Building Information Management (BIM) sangat penting dalam Building Management.


Apa Itu Building Information Management (BIM)?


BIM adalah singkatan dari Building Information Model, Building Information Modeling, dan Building Information Management. Sementara kebanyakan orang yang mengetahui BIM akan mengacu pada Pemodelan Informasi Bangunan atau dimensi ‘Model’, bagian ‘Manajemen’ setidaknya sama pentingnya.


Melansir dari Boston Consulting Group, Model Building Information Management (BIM) mengubah cara bangunan dirancang dan dibangun, dan dapat memfasilitasi koordinasi multidisiplin, dan mengintegrasikan desain 3D, analisis, estimasi biaya, dan penjadwalan konstruksi.


Building Information Management (BIM) adalah representasi digital dari karakteristik fisik dan fungsional fasilitas. Ini adalah proses yang melibatkan pembuatan dan pengelolaan informasi digital tentang bangunan atau aset lain yang dibangun sepanjang siklus hidupnya, dari konsep hingga pembongkaran. Ini termasuk desain, konstruksi, operasi, dan pemeliharaan.


BIM adalah singkatan dari Building Information Modelling. Ini adalah metode penggunaan teknologi untuk mengelola informasi dalam industri arsitektur, teknik, dan konstruksi (AEC).


Menggunakan model BIM, tim proyek dapat berkolaborasi, berbagi informasi, dan memantau biaya proyek. Alat digital membuat manajemen proyek jauh lebih mudah dan lebih ramping, dan menghindari silo yang sering terbentuk saat menggunakan pendekatan CAD tradisional.


Satu atau lebih model 3D parametrik yang cerdas dan terstruktur digunakan di seluruh desain, konstruksi, dan bahkan penggunaan bangunan. Model virtual ini memungkinkan untuk melakukan analisis dan simulasi (energi, perhitungan struktur, deteksi konflik, dll.), kontrol (kesesuaian dengan standar, anggaran, dll.), dan visualisasi.


Pemodelan Informasi Bangunan bukanlah perangkat lunak atau merek perangkat lunak, namun diperlukan aplikasi BIM yang mampu memodelkan maket digital yang terdiri dari objek parametrik. Yang mengatakan, penggunaan program 2D atau 3D non-parametrik juga termasuk dalam proses desain BIM, Misalnya, untuk pembuatan rencana kertas, berbagi informasi dengan pemangku kepentingan tanpa perangkat lunak BIM, atau dalam fase atau proyek sebelumnya.


Manajemen konstruksi itu rumit dan membutuhkan komunikasi terbuka antara tim desain dan konstruksi. Ketika penundaan, miskomunikasi, dan kesalahan terjadi, hal itu dapat berdampak besar pada keseluruhan biaya proyek. Dengan BIM, manajer proyek dapat memperoleh gambaran langsung tentang proyek AEC dan objek BIM apa pun di dalamnya.


Ada berbagai tingkat kolaborasi bersama dalam proyek konstruksi. Itu dikenal sebagai tingkat kematangan BIM. Saat kami melewati level, kolaborasi antara berbagai pihak meningkat. Saat ini, ada empat tingkat kematangan BIM yang berbeda.


BIM level 0 (kolaborasi rendah)

Ini adalah langkah paling sederhana dari proses menghasilkan informasi. Praktis tidak melibatkan tingkat kerja sama apapun. Pada fase ini, produksi dan pembagian informasi dilakukan dengan bantuan kertas dan dokumen elektronik yang tidak dapat dioperasikan. 


Gambar CAD digunakan selama Level 0, tetapi tidak ada pembagian model informasi yang dihasilkan. Industri telah melampaui langkah ini dan sedang menuju ke cara yang lebih kolaboratif dalam memproduksi dan mendistribusikan informasi yang diperlukan.


BIM level 1 (kolaborasi parsial)

Sejumlah besar perusahaan saat ini melakukan pekerjaan mereka di level ini. Common Data Environment (CDE) digunakan dalam kasus ini. Lingkungan Data Umum atau CDE adalah repositori bersama online tempat semua data proyek yang diperlukan dikumpulkan dan dikelola.


Kontraktor biasanya adalah orang yang mengelola CDE. Singkatnya, BIM Level 1 berfokus pada transisi dari informasi CAD ke 2D dan 3D. Meskipun adanya Lingkungan Data Umum, model yang dihasilkan tidak didistribusikan di antara agen yang berbeda.


BIM level 2 (kolaborasi penuh)

Fokus utama yang menarik pada tingkat ini adalah cara berbagi informasi di berbagai anggota proyek. Dua dimensi baru, terkait dengan manajemen proyek, diperkenalkan pada level ini. Ini adalah 4D yang terkait dengan manajemen waktu dan 5D yang terkait dengan perhitungan anggaran.


Spesifikasi PAS 1192 juga sangat penting, karena menunjukkan kondisi yang diperlukan untuk mencapai proyek konstruksi di BIM Level 2.


Kerja kolaboratif adalah inti dari BIM Level 2. Namun demikian, tidak mengharuskan setiap pihak yang terlibat dalam proyek untuk mengoperasikan model CAD 3D yang sama. Sebaliknya, setiap orang bebas menggunakan model CAD yang berbeda. Yang benar-benar penting adalah adanya jenis file umum (misalnya file IFC) yang berisi semua informasi desain.


Tujuan Building Information Management 

Tujuan BIM adalah untuk meningkatkan komunikasi dan kolaborasi di antara berbagai pemangku kepentingan yang terlibat dalam proyek pembangunan, termasuk arsitek, insinyur, kontraktor, dan manajer fasilitas. Dengan menggunakan BIM, para pemangku kepentingan ini dapat mengakses dan berbagi informasi yang akurat dan terkini tentang gedung, yang dapat membantu mengurangi kesalahan, meningkatkan efisiensi, dan pada akhirnya menghemat waktu dan uang.


BIM biasanya melibatkan penggunaan perangkat lunak khusus yang memungkinkan pengguna membuat, mengelola, dan menganalisis data gedung. Data ini dapat mencakup rencana arsitektur, sistem kelistrikan dan mekanik, bahkan furnitur dan peralatan. Dengan menggunakan BIM, dimungkinkan untuk membuat model virtual bangunan yang dapat digunakan untuk mensimulasikan berbagai skenario dan membuat keputusan tentang desain dan pengoperasian fasilitas.


Selain meningkatkan komunikasi dan kolaborasi, BIM juga dapat membantu upaya keberlanjutan dengan memungkinkan perancang dan pembangun menganalisis penggunaan energi dan dampak lingkungan dari sebuah bangunan sebelum dibangun. Ini dapat membantu mengurangi jejak karbon suatu fasilitas dan membuatnya lebih efisien dan hemat biaya untuk beroperasi.


Pentingnya Building Information Management (BIM)


Ada beberapa alasan mengapa Building Information Management (BIM) penting dalam industri konstruksi dan bangunan:


Peningkatan komunikasi dan kolaborasi: BIM memungkinkan semua pemangku kepentingan dalam proyek gedung untuk mengakses dan berbagi informasi yang akurat dan terkini tentang gedung, yang dapat membantu mengurangi kesalahan dan meningkatkan efisiensi.


Mengurangi kesalahan dan pengerjaan ulang: Dengan menggunakan BIM, dimungkinkan untuk mengidentifikasi dan menyelesaikan masalah sebelum konstruksi dimulai, yang dapat menghemat waktu dan uang.


Peningkatan produktivitas

BIM dapat membantu merampingkan proses desain dan konstruksi, yang dapat meningkatkan produktivitas dan mempercepat waktu penyelesaian proyek.


Pengambilan keputusan yang lebih baik

Dengan BIM, dimungkinkan untuk menganalisis pilihan desain yang berbeda dan membuat keputusan berdasarkan informasi tentang desain dan operasi bangunan.


Keberlanjutan yang ditingkatkan

BIM dapat membantu perancang dan pembangun menganalisis penggunaan energi dan dampak lingkungan dari bangunan sebelum dibangun, yang dapat membantu mengurangi jejak karbon fasilitas dan membuatnya lebih efisien untuk dioperasikan.


Peningkatan manajemen aset

BIM dapat membantu manajer fasilitas melacak dan memelihara sistem dan peralatan bangunan, yang dapat membantu memperpanjang umur fasilitas dan mengurangi biaya pemeliharaan.


Secara keseluruhan, BIM adalah alat berharga yang dapat membantu meningkatkan komunikasi, mengurangi kesalahan, meningkatkan produktivitas, dan meningkatkan keberlanjutan dalam industri konstruksi dan bangunan.


Building Information Management (BIM) di Berbagai Industri


Building Information Management (BIM) digunakan di berbagai industri, termasuk:


Konstruksi

BIM banyak digunakan dalam industri konstruksi untuk meningkatkan komunikasi dan kolaborasi antara arsitek, insinyur, kontraktor, dan pemangku kepentingan lainnya. Ini dapat digunakan untuk membuat model digital bangunan, yang dapat digunakan untuk mensimulasikan skenario yang berbeda dan membuat keputusan tentang proses desain dan konstruksi.


Real estate

BIM dapat digunakan oleh pengembang real estate untuk memvisualisasikan dan memasarkan bangunan baru, serta oleh manajer properti untuk melacak dan memelihara bangunan dan aset lainnya.


Arsitektur

Arsitek dapat menggunakan BIM untuk merancang bangunan dan membuat rencana terperinci yang menyertakan informasi tentang karakteristik fisik dan fungsional bangunan.


Teknik

Insinyur dapat menggunakan BIM untuk merancang dan menganalisis struktur, mekanik, listrik, dan sistem bangunan lainnya.


Manajemen fasilitas

BIM dapat digunakan oleh manajer fasilitas untuk melacak dan memelihara sistem dan peralatan gedung, yang dapat membantu memperpanjang umur fasilitas dan mengurangi biaya pemeliharaan.


Secara keseluruhan, BIM adalah alat canggih yang digunakan di berbagai industri untuk meningkatkan komunikasi, mengurangi kesalahan, meningkatkan produktivitas, dan meningkatkan keberlanjutan.

Artikel
Manajemen
Operasional Bangunan

Comments (0)

1000 Karakter Tersisa

Rekomendasi Untuk Anda

Kendaraan Termasuk Aset Apa?

19 June 2024

Kendaraan Termasuk Aset Apa?

Aset Perusahaan: Definisi, Contoh, dan Cara Mengoptimalkannya

12 June 2024

Aset Perusahaan: Definisi, Contoh, dan Cara Mengoptimalkannya

Perpustakaan Digital: Kelebihan dan Kekurangannya

10 June 2024

Perpustakaan Digital: Kelebihan dan Kekurangannya

Penyimpanan Data Digital: Fungsi, Cara Kerja, dan Tipenya

7 June 2024

Penyimpanan Data Digital: Fungsi, Cara Kerja, dan Tipenya

Kelola Proyek, Properti, dan Aset Secara Efisien

Tingkatkan produktivitas dan efisiensi perusahaan dengan produk Tomps yang dipercaya oleh pelaku bisnis di berbagai industri di Indonesia.

Mulai Sekarang

Dapatkan Informasi Terbaru Dari Kami

Nama Lengkap
Email

icon-copyright 2024. Tomps.id by Telkom Indonesia | Tomps telah terdaftar pada: icon-copyright

Temukan Kami di

  • icon-fb
  • icon-linked
  • icon-instagram
  • icon-youtube
icon-wa