Yang Perlu Anda Ketahui Tentang Penilaian Proyek

By Pryastuti Handhayani | Published On: 11 August 2022
Yang Perlu Anda Ketahui Tentang Penilaian Proyek

Tidak ada proyek yang dieksekusi dengan sempurna. Masing-masing memiliki hambatan sendiri dan masing-masing memiliki area sendiri di mana kualitasnya bisa menurun suatu saat, meski adanya hambatan di suatu proyek harus secepat mungkin selesaikan. Penilaian proyek yang berhasil adalah dengan adanya keterlibatan yang terus-menerus mengukur diri mereka sendiri terhadap standar yang tinggi secara real-time saat proyek dijalankan. Penilaian proyek di sini bertujuan untuk menangkap area yang terdapat kinerja rendah di dalamnya dan memperbaikinya sebelum proyek selesai. Kesenjangan yang signifikan antara keadaan proyek saat ini dan keadaan yang diinginkan menunjukkan perbaikan yang harus cepat dibenahi.


Melansir dari PMI, peningkatan kinerja proyek hanya akan terjadi jika dipahami dengan jelas perbaikan spesifik apa yang diperlukan dan dampak perbaikan tersebut terhadap proyek. Untuk mengidentifikasi perbaikan spesifik apa yang diperlukan, teknik penelitian dan investigasi harus digunakan untuk menilai keadaan proyek saat ini dan bisa menemukan masalahnya.


Kriteria Penilaian Proyek


Bagaimana organisasi Anda mengetahui apakah kualitas proyek baik atau tidaknya, Proyek mana yang berada di jalurnya dan mana yang berada di jalur menuju kegagalan, Apakah proses kualitas proyek digunakan secara efektif di seluruh organisasi atau tidak, dan sebagainya. Tentunya beberapa pertanyaan ini akan muncul ketika sedang mengevaluasi sebuah proyek. 


Setiap model evaluasi pasti mempunyai kriteria-kriteria penilaian proyek agar penilaian yang akan diterapkan nantinya benar-benar mampu menilai dan mengukur kemampuan pekerja tidak hanya dari suatu aspek misalnya dari aspek kognitifnya saja melainkan dari beberapa aspek. Untuk mengetahui apakah penilaian proyek tersebut sudah dapat dianggap berkualitas baik, maka paling tidak harus diperhatikan kriteria-kriteria tersebut antara lainnya. 

  1. Mengintegrasikan pengetahuan dan keterampilan (skill)
  2. Sering digunakan dengan metode cooperative learning
  3. Dapat diterapkan secara untuk individu maupun kelompok


Pertimbangan Aspek Penilaian Proyek


Melansir dari PMI, Selama beberapa tahun ke belakang, penemuan metode baru terhadap perkembangan teknologi menjadi lebih jelas dalam perencanaan publik dan swasta serta dalam komunitas penelitian. Metode pragmatis baru ini muncul karena fakta bahwa tidak hanya teknologi yang berubah, tetapi lingkungan di mana teknologi beroperasi mengubah cara bisnis ditransaksikan. Menanggapi lingkungan yang berubah, metode baru dikembangkan. Metode ini disebut — teknik Delphi — di mana teknik ini bisa membantu saat menilai proyek ke depannya.

Harus diingat bahwa ketika seseorang mencari data yang mana penilaian proyek harus diandalkan, pertimbangan utama berikut harus dipertimbangkan:

  • Para ahli harus dipilih dengan bijak.
  • Kondisi kontrol yang tepat harus dibuat.
  • Harus ada komitmen yang tinggi dari anggota komite.
  • Harus ada gerakan hati-hati menuju konsensus yang sama oleh anggota panel.


Tidak hanya itu saja, beberapa aspek penilaian proyek lainnya juga perlu dipertimbangkan. Dalam hal ini aspek untuk 

  1. Aspek Pengelolaan, yaitu kemampuan dalam memilih topik, mencari informasi dan mengelola waktu pengumpulan data serta penulisan laporan.
  2. Relevansi, yaitu kesesuaian topik, data, dan hasilnya
  3. Keaslian, yaitu proyek yang dilakukan harus merupakan hasil karya sendiridengan mempertimbangkan kontribusi pembimbing dan pihak lain berupa bimbingan dan dukungan terhadap proyek yang dikerjakan.
  4. Inovasi dan kreativitas, yaitu proyek yang dilakukan terdapat unsur-unsur baru (kekinian) dan sesuatu yang unik, berbeda dari biasanya.


Tahap Pengenalan & Penilaian Proyek


Mengutip dari PMI, ada beberapa tahapan mengenai awal mula penilaian untuk sebuah proyek tertentu. Beberapa tahapan tersebut yaitu: 


1.Bangun Rencana

Meskipun perencana sering merencanakan usaha masa depan perusahaan, terkadang mereka mengabaikan bidang mereka sendiri. Akibatnya, perlu mengikuti program baru untuk menyelesaikan tugas seperti implementasi Delphi/Simulasi. Program ini dapat memanfaatkan panduan agar mengetahui langkah demi langkah berikutnya.


2. Penentuan Penerimaan Manajemen

Jika manajemen telah meminta analisis yang bersifat sensitif, seperti penentuan proyek yang paling mungkin dan yang paling kecil kemungkinannya, dan menanyakan kemungkinan keberhasilan; secara tidak sadar, manajemen Anda sedang mencari metode penilaian investasi modal yang lebih baik. Pada saat yang sama, jika Anda telah melakukan secara manual banyak iterasi yang mencoba menjawab pertanyaan-pertanyaan ini pada proyek-proyek tertentu, Anda juga siap untuk pendekatan yang lebih baik.


3. Pengenalan Teknologi

Sebelum komitmen sumber daya Anda, luangkan waktu untuk menyelidiki dan memahami teknik analisis terbaru. Anda harus terbiasa dengan algoritma, input, output, dan proses pengembangan informasi. Ketika Anda menjadi akrab dengan program yang tersedia, kesadaran bahwa modifikasi harus dilakukan agar sesuai dengan kebutuhan spesifik Anda akan menjadi jelas. Terburu-buru di kepala terlebih dahulu hanya akan menimbulkan masalah. Jika kontroversi muncul, manajemen cenderung menjadi kurang menerima perubahan.


4. Analisis Kemampuan Internal

Faktor penting dalam keberhasilan setiap proyek baru yang besar adalah kesiapan staf. Untuk memenuhi tantangan dalam menggunakan alat analisis yang canggih, diperlukan staf yang dapat dengan mudah dilatih dalam penggunaan dan metodologi prosedur. Tentu saja, sangat penting bagi staf untuk memiliki akses ke peralatan terbaru. Oleh karena itu, seorang manajer dihadapkan pada pilihan sederhana. Jika kemampuan Anda tidak ada, maka harus dikembangkan baik di dalam maupun di luar. Setelah rintangan ini diatasi, staf harus terbiasa dengan alat-alat baru sehingga konsensus pendapat untuk penggunaan satu alat dapat diperoleh.


Berdasarkan pengalaman yang ada, langkah-langkah awal yang terdiri dari penilaian pemilihan dan pengembangan alat (termasuk modifikasi) ini memakan waktu setidaknya enam bulan, tetapi seringkali lebih lama.


Itu dia ulasan mengenai apa itu penilaian proyek dan kriteria proyek seperti apa yang dinilai berhasil atau tidaknya. Semoga menambah wawasan Anda guna menciptakan kualitas manajemen proyek yang lebih baik.


Perbaharui selalu informasi terkini tentang manajemen proyek di sini bersama Tomps.id, Unggulan untuk segala proyek!

Artikel
Proyek
Edukasi

Comments (0)

1000 Karakter Tersisa

Eksplor lebih banyak

Rekomendasi Untuk Anda

Manajemen Proyek dalam Pendidikan: Mewujudkan Transformasi Pendidikan Melalui Efektivitas dan Inovasi

26 February 2024

Manajemen Proyek dalam Pendidikan: Mewujudkan Transformasi Pendidikan Melalui Efektivitas dan Inovasi

Optimalkan Investasi Properti Anda dengan Jasa Pengelolaan Gedung

23 February 2024

Optimalkan Investasi Properti Anda dengan Jasa Pengelolaan Gedung

 Manajemen Penyimpanan Dokumen: Mengelola Informasi Bisnis dengan Efisien

20 February 2024

Manajemen Penyimpanan Dokumen: Mengelola Informasi Bisnis dengan Efisien

Mengoptimalkan Manajemen Konstruksi: Pengertian, Fungsi, dan Tahapan

7 February 2024

Mengoptimalkan Manajemen Konstruksi: Pengertian, Fungsi, dan Tahapan

Kelola Proyek, Properti, dan Aset Secara Efisien

Tingkatkan produktivitas dan efisiensi perusahaan dengan produk Tomps yang dipercaya oleh pelaku bisnis di berbagai industri di Indonesia.

Mulai Sekarang

Dapatkan Informasi Terbaru Dari Kami

Nama Lengkap
Email

icon-copyright 2024. Tomps.id by Telkom Indonesia | Tomps telah terdaftar pada: icon-copyright

Temukan Kami di

  • icon-fb
  • icon-linked
  • icon-instagram
  • icon-youtube
icon-wa